Sharing: Visa Schengen Kedubes Belanda

Pertama, paling umum, kenapa pilih kedubes Belanda? Karena gw pulang pergi via Amsterdam. Tapi supaya ga dicerewetin, gw juga bilangnya bakal paling lama di Belanda.

Dan ini syarat untuk bikin visa schengen, lengkap disini:

  1. 2 Buah pas foto bewarna latar putih(4.5 cm x 3.5 cm):
    Ada syaratnya sendiri, pas foto yang “pada umumnya” itu biasanya ga diterima, intinya sih mukanya harus besar *muka besaar, muka besaar. Waktu itu gw emang pergi ke tukang foto yang dengan bangganya memajang berbagai jenis foto yang diterima untuk segala bentuk visa, termasuk schengen.Memang ada yang bilang juga: kadang-kadang petugas disana suka iseng dan walaupun foto udah sesuai tapi bakal dibilangin kalau foto kita ga sesuai. Kayaknya sih ini ga hokinya yang kena aja sih. Oh ya, memang disana juga bisa foto, tapi harganya melam
  2. Passport dan foto kopian:
    Pasti lah ya. Foto kopian yang dibutuhkan itu halaman depan paspor.
  3. Kartu keluarga dan fotokopian:
    Sepertinya yang asli ga diperlukan, yang penting fotokopian disertakan.
  4. Buku rekening atau slip gaji selama 3 bulan terakhir:
    Ini sih intinya punya duit atau ngga, takutnya ntar lw ngemper lg di tepi kanal, minta-minta buat beli sepotong bronis. Kalau sesuai tertulis di webnya sih 34 Eur/hari. Waktu itu gw nyertain dua-duanya, tapi bisa buku rekening doank juga kok. Oh ya, kalau mau gampang bisa minta print rekening koran aja dari Bank, ga mahal kok.
  5. Surat keterangan kerja:
    Oke ini yang cukup unik untuk masing-masing orang. Entah ya kalau misalnya belum punya kerjaan gimana, waktu itu sih ada orang lain yang freshgrad gitu pas apply dan belum punya kerjaan, jatohnya dia interview lebih lama dari umumnya (ga tau juga sih akhirnya dapat atau ngga). Nah kalau surat keterangan kerja, biasanya perusahaan dah punya template-nya. Waktu gw minta, cuma ditanya perginya dari tanggal sampai tanggal berapa dan apply ke kedubes mana.
  6. Asuransi perjalanan
    Walaupun gw ga di-endorse sama AXA (siape elu..), tapi ini tergolong mudah menurut gw apalagi buat orang-orang yang, ehem, males. Waktu itu kami pakai AXA SmartTraveller, simpel sih ga usah pakai ke kantor asuransi segala (kecuali lw pengen curi-curi kesempatan buat ketemu agen asuransi sih..). Pertanggungan minimal yang tertulis 30rb Euro, entah lah detailnya gimana. Kalau dilihat kayaknya yang Gold juga dah cukup dengan pertanggungan 35rb Euro. Tapi waktu itu gw cari aman aja daripada pertanggungan mepet-mepet, jadi ambil yang platinum. Jatoh-jatohnya sekitar Rp 560rb (tergantung kurs USD).
  7. Bukti reservasi tiket
    Ini maksudnya tiket pulang-pergi. Ada yang bilang mending ga usah dibayar dulu, belum tentu dapet visa, dan kawan-kawan. Ya secara emang maknyos juga sih kalau udah beli tiket dan ternyata ga dapet tiket. Untungnya karena tiket gw dah dibeli dari tahun lalu dan udah lunas, ini syarat yang gampang.
  8. Bukti pemesanan penginapan
    Nah ini yang tricky, sebenernya sih saran gw pake aja booking.com. Bedanya apa? Cari yang ga usah pake DP. Simpel. Malah lebih bagus lagi ada yang bisa book bahkan tanpa perlu masukin nomor kartu kredit.
  9. Formulir permohonan
    Isi aja, ga ada yang aneh. Formnya bisa di dapet dari websitenya. Bisa diisi pake komputer atau tulis tangan, tapi saran gw mending tulis tangan aja, jadi kalau udah di print terus baru sadar ada yang keliru bisa langsung benerin, ga usah ngeprint lagi.
  10. Uang

Prosesnya gimana?

  1. Buka webnya, bikin janji untuk interview. Sesinya ada per 30 menit seinget gw, dan tiap sesi jatahnya 20 orang.
  2. Siapin semua dokumen yang diperlukan
  3. Dateng ke kedubes Belanda dan bawa invitation jangan lupa
  4. Nanti begitu masuk langsung laporan untuk dimasukin daftar antrian. Dokumen bakal dicek, kalau lengkap dikasih form yang isinya cara ngurutin dokumen-dokumen kita. Tunggu dulu lah sambil ngurutin dokumen. Kalau ada dokumen yang lupa, bisa aja sih ngeprint disana, tapi harus diemail gitu terus bakal di print dengan tarif… Rp. 10.000,00 per LEMBAR. Mamam.
  5. Setelah selesai ngurutin, nama bakal dipanggil, terus kita bakal kayak walk of shame gitu menelusuri taman. Kirain bakal langsung interview, jeng jeng jeng ternyata masuk sebuah ruangan dan harus ambil nomor antrian lagi.
  6. Was wes wos ngeliatin orang-orang pada maju satu persatu untuk interview, akhirnya tiba giliran kita. Oh ya ternyata kalau rombongan ya interviewnya bareng-bareng, jadi waktu itu langsung maju bertiga. Apa yang ditanya? Cuma berapa lama disana sama mau ngapain, apakah holiday atau work atau gimana.
  7. Selesai nanti semua dokumen diambil, terus dikasih bukti pembayaran sama kapan harus diambil. Sekitar 2 hari setelahnya.
  8. Berlalulah 2 hari
  9. Begitu waktunya ngambil, salah satu aja yang perlu dateng. Prosesnya masuk langsung kasi liat undangan untuk ngambil, terus tunggu sebentar. Dan ternyata emang jam-jam segitu pada jatah ngambil semua, karena antriannya panjang. Kelamaan nunggu (sekitar sejam ada kali), baru deh dikasih paspor yang udah ditempelin visa kelap kelip tulisannya schengen, multi, berlaku 30 hari.
  10. Pulang dengan hati bahagia, sebelum kena macet lagi di jakarta, apalagi Kuningan jam 5 sore.

Waktunya untuk memulai perjalanan…

Iklan

Gimana?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s